h1

Agustusan, Ibu-ibu Lomba Lempar Tabung Elpiji

August 12, 2010

Ibu-ibu Lomba Lempar Tabung ElpijiMerebaknya kasus tabung elpiji yang tidak aman dan mudah bocor hingga menimbulkan ledakan yang memakan korban jiwa, dikritisi secara unik oleh warga RW 5 Kelurahan Tunggulwulung, Kecamatan Lowokwaru, Kota Malang.

Kritik unik akan keamanan tabung dilakukan dengan cara menggelar lomba lempar tabung gas elpiji ukuran 3 kg. Acara ini menjadi rangkaian kegiatan aneka lomba dalam rangka perayaan HUT ke-65 Republik Indonesia.

“Mengapa tabung gas 3 kg? Karena ini sangat dekat dengan kehidupan warga sehari-hari,” terang Darmanto, Ketua RT III, mengenai lomba unik yang diselenggarakan warga RW V. “Dan kami ingin menyampaikan kritik kepada pemerintah untuk lebih memerhatikan kualitas tabung dan alat yang terkait dengan penggunaan kompor gas. Jangan sampai ada korban karena kualitas tabung atau regulator atau selang yang tidak bagus,” ucapnya.

Pada dinding tabung berwarna hijau yang digunakan untuk lomba, panitia menempelinya dengan tulisan tabung elpiji bocor dan non-SNI. Secara kebetulan, tabung yang digunakan memang tabung yang rusak pada bagian lubang atasnya dan tidak ada logo Standar Nasional Indonesia (SNI) meski tercetak logo dan nama Pertamina di salah satu sisi tabung.

Lomba yang digelar di pinggiran sawah bekas panen itu, berlangsung cukup unik. Ibu-ibu secara bergiliran mencoba melemparkan sejauh mungkin tabung kosong seberat 5 kg itu. Siapa yang mampu melempar paling jauh, dia dinyatakan menjadi pemenang.

Satu persatu, ibu-ibu yang biasa berkutat di dapur dan dekat dengan si tabung bulat hijau ini pun beraksi. Ada yang melemparkan tabung seperti orang melempar bola boling, yakni mengayunkan tabung dari bawah dan melepaskan tabung saat posisi lengan ke atas. Namun ada juga yang bergaya ala atlet tolak peluru serta bergaya ala kadarnya , yakni memegang tabung dengan kedua tangan dan melemparkannya ke arah depan. Lomba ini dimenangi oleh Nyonya Lutfi yang mampu melempar tabung sejauh 6,20 meter.

“Di daerah sini memang tidak pernah ada kejadian gas ngowos atau meledak, tapi kami juga khawatir kalau ada tabung yang tidak beres,” kata Nyonya Lutfi.

Di Kota Malang, korban luka akibat kebakaran yang terjadi oleh ledakan gas elpiji yang bocor sudah kerap terjadi. Selama 2010 ini, tercatat lebih dari enam kasus yang membawa korban luka karena kebocoran gas elpiji. Peristiwa terakhir terjadi 28 Juli lalu dan menimpa Susriwati, 34 tahun, warga Jalan Kapri, RT V RW IV, Kelurahan Bumiaji Kecamatan Kedungkandang Malang. Pedagang nasi pecel ini mengalami luka bakar, setelah ada kebocoran gas elpiji 3 kg di dapurnya.

Lomba unik 17 Agustusan juga digelar puluhan penyandang cacat dari kelompok Anggrek Penyandang Cacat Berkreasi (PCB) Desa Wonokerto, Kecamatan Sukorejo, Kabupaten Pasuruan, Minggu (8/8) sore.

Para penyandang cacat ini tidak ingin kalah dari mereka yang bertubuh normal dalam memperingati HUT Kemerdekaan RI. Dengan penuh kepercayaan diri serta semangat, mereka berlomba untuk menjadi yang terbaik saat mengikuti berbagai lomba seperti makan krupuk, bola contong, joget balon, balap karung dan lainnya.

Jika biasanya orang berbadan normal berjoget dengan berdiri, mereka terpaksa dengan duduk. Begitu pula saat harus berlari seperti dalam lomba makan krupuk maupun bola contong, mereka berlari dengan merangkak, bahkan ngelesot.

Sedangkan untuk penyandang cacat tuna netra, mereka kebagian menyanyi dengan iringan elekton yang dimainkan Mauludin, penyandang cacat lainnya.

Dengan segala keterbatasannya, para penyandang cacat tampak merasa berbahagia dan berbagi ceria di antara mereka dan juga penonton.

“Wong lomba belum digelar saja, kami sudah tertawa-tawa membayangkannya. Apalagi saat acara berlangsung seperti ini, kami benar-benar merasakan kebahagiaan,” terang Sapto Juli Ismiarti, Ketua Anggrek PCB. Lomba-lomba memperingati HUT ke-65 RI ini digelar secara spontan oleh para penyandang cacat

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: